Dec 6, 2013

Vorteks #49 - Takdir dan Masa.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33][34][35][36][37][38][39][40][41][42][43][44][45][46][47][48]




Nafasnya dihembus kencang.
Encik Alex memang tidak selesa apabila terkurung di ruang yang sempit, apatah lagi dalam jangka masa yang lama. Klaustrofobia? Tidak. Encik Alex hanya tidak selesa dengan sesuatu yang tidak dapat dijangka. Ditahan polis sejurus selepas sampai di depan pagar rumah Encik Ahmad, kemudian dikurung di dalam bilik kecil di balai polis bertemankan hanya kerusi dan meja, diterangi cahaya dari lampu yang tergantung di siling, mana ada manusia yang akan selesa dalam keadaan sebegitu. Apatah lagi terdapat satu cermin besar yang dipercayainya cermin dua hala. Encik Alex percaya dia sedang berada di dalam bilik soal siasat polis.
Apa agaknya yang polis tahu? Adakah Zul tertangkap? Adakah sebab dia tertangkap, aku tak dapat menghubunginya? Terlalu banyak persoalan yang difikirkan Encik Alex. Walaupun resah, tapi dia harus kekal tenang kerana dia tahu ada mata yang sedang memerhatikannya di sebalik cermin itu.

Setelah hampir 90 minit Encik Alex dikurung bersendirian, Inspektor Bakar masuk dengan satu gelas berisi air kosong di tangan kanan. Diletaknya gelas itu di hadapan Encik Alex yang sedang berpeluh dingin. Encik Alex memandang tepat ke arah wajah garang Inspektor Bakar. Dari wajahnya sahaja, Encik Alex tahu Inspektor Bakar bukan seorang yang boleh dibuat main.
“Minum. Awak nampak haus,” Inspektor Bakar memulakan kata. Segera, gelas itu disambar dan air di dalamnya diteguk Encik Alex sehingga punggung gelas berada di atas.
“Terima kasih, Tuan.” Inspektor Bakar senyum melihat gelagat Encik Alex.
“Awak haus. Saya berikan air. Itu satu perbuatan yang baik, betul?” Inspektor Bakar melabuhkan punggungnya ke atas sebuah lagi kerusi.
“Betul, Tuan,” balas Encik Alex.
“Sekarang, saya mahu awak juga buat baik kepada saya. Boleh?”
“Saya cuba, Tuan.”
“Baiklah, kita mulakan dengan satu soalan. Saya harap awak buat baik dengan saya dengan tidak menipu saya.”
“Baiklah.”
“Apa hubungan awak dengan Zul?”
Encik Alex terkejut mendengar soalan pertama dari Inspektor Bakar. Kepalanya ligat mencari jawapan yang selamat.
“Saya tidak kenal sesiapa yang bernama Zul.” Dari nada suara yang terketar-ketar, Inspektor Bakar sudah tahu apa yang difikirkan Encik Alex.
“Kan saya sudah kata, jangan menipu.” Encik Alex menunduk diam.
“Biar saya ulang soalan saya supaya awak boleh lebih faham. APA HUBUNGAN AWAK DENGAN ZUL, BAWI DAN GALAH.”

Bawi dan Galah sedang berada di dalam sebuah kereta di tepi jalan. Dengan gelap malam dan tersorok di bawah pokok, mereka kelihatan sedang menunggu sesuatu. Bawi sibuk memerhati kawasan sekeliling, manakala Galah sedang membelek-belek pistol Glock 19 di tangan.
“Tak sangka, hanya dengan merampas pakaian polis, kita boleh dapat ambil kereta orang awam sesuka hati,” kata Galah. Dia cuba acah-acah mengacukan pistolnya ke luar, tapi tindakannya itu dimarahi Bawi di sebelah.
“Bangang. Kalau polis nampak, macam mana?”
Terkecut Galah dimarahi Bawi. Masih terbayang-bayang difikiran Galah bagaimana Bawi dengan hati keringnya merampas nyawa Zul siang tadi. Dia tidak mahu jadi seperti Zul. Jalan terbaik baginya adalah untuk tidak membangkitkan kemarahan Bawi.
“Daripada kau sibuk membelek pistol polis itu, apa kata kau tinjau sama kawasan sekeliling. Mereka pasti akan lalu jalan ini untuk pulang ke rumah,” kata Bawi. Matanya masih sibuk memerhati keadaan sekeliling. Setiap kereta yang berlalu, pasti akan ditinjaunya siapa penumpang di dalam. Setiap orang yang berjalan pergi akan ditatap wajah mereka agar tidak terlepas walau seorang. Semuanya kerana dendam.
“Kau pasti mereka akan lalu sini? Mana tahu, mereka pergi ke balai polis dulu, buat laporan.” Galah mahukan kepastian.
“Kalau dia pergi lapor polis dulu sekalipun, dia pasti akan pulang ke rumah. Dia pasti akan lalu jalan ini. Waktu itu, kita tamatkan segalanya,” balas Bawi.
Bawi dan Galah sedang berada di dalam sebuah kereta di tepi jalan, hanya 100 meter dari rumah Encik Ahmad.

Di sebuah pondok menunggu bas di Pusat Bandar, Intan dan Johan masih menunggu. Diikutkan, jika segalanya lancar, Prof. Erman akan ambil masa kurang setengah jam perjalanan. 30 minit sudah berlalu, bermakna Prof. E akan sampai pada bila-bila masa. Namun, beberapa faktor harus diambil kira, termasuklah kemampuan Prof. E untuk memandu malam dan keupayaan kereta yang dipandu memandangkan usia kereta itu sepadan dengan tuannya. Mengenangkan bagaimana Prof. E dan keretanya, Johan tergelak sendirian.
“Apa yang awak gelakkan?” tanya Intan sambil membetulkan baju Johan yang dipakainya.
“Tiada apa-apa. Saya cuma bayangkan Prof dan keretanya,” jawab Johan. Intan turut tersenyum.
“Awak tak sejuk? Awak cuma bersinglet.”
“Tak apa. Awak lebih perlukannya.”
Intan terdiam. Suasana janggal berlegar di keliling mereka berdua. Tiada topik yang boleh dibicarakan. Tiada subjek untuk dibualkan.

Manusia perlu terus ke depan. Masa silam dijadikan pedoman supaya kita pada masa kini tidak mengulangi kesilapan. Hasilnya, masa depan kita akan lebih terjamin.”
“Eh?” Johan terkejut mendengar apa Intan ungkapkan. Tiba-tiba.
“Betul, kan? Itu prinsip awak yang awak beritahu saya tempoh hari, kan?”
Johan masih terkejut, tapi diangguknya tanda setuju.
“Saya ada terfikir. Setelah apa yang saya lalui; diserang oleh penculik di rumah, melihat ibu saya dipukul depan mata, dikurung di sebuah rumah usang, hampir dirogol tiga lelaki durjana, dan kemudian dikejar lari ke dalam hutan tebal, semua ini adalah pengalaman pahit yang tak akan saya lupakan. Saya mungkin akan tersedar pada tengah malam dek kerana mimpi ngeri, atau saya mungkin tak dapat tidur langsung disebabkan ketakutan, atau lebih teruk, saya mungkin akan jadi kurang siuman dan hilang akal...”
Intan menarik nafas dalam-dalam sebelum menyambung, “...Tapi, manusia perlu terus ke depan, kan? Masa silam saya mungkin akan menghantui saya, tapi saya tetap kena tempuh, kan? Supaya saya tak ulangi mana-mana kesilapan, kan? Supaya masa depan saya terus terjamin, bukan?”
Intan memandang tepat ke mata Johan. Johan mengangguk. Mereka berdua saling bertukar senyum.
“Jadi, saya mahu minta izin awak. Saya mahu pegang prinsip yang sama dengan apa awak pegang. Saya pasti, dengannya, saya mesti dapat tempuh liku-liku susah dalam kehidupan saya yang seterusnya.”
It’s not mine. It’s yours,” kata Johan. Lembut.

Hani. Prinsip itu saya dapat dari awak, dan sekarang awak pula dapat dari saya. Kelakar. Sangat kelakar bagaimana takdir dan masa memainkan peranan masing-masing. Kelak, dengan prinsip yang sama, awak bakal memberi inspirasi kepada berjuta-juta orang lain di luar sana.


Lamunan Johan tersentak. Bunyi hon dari kereta tua memecah suasana. 



BERSAMBUNG...[50]

1 nota kaki:

Aku Penghibur said...

e-novel ke nie ?? kena baca dari awal nie

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...